whatsapp

Waspada !! Inilah Resiko Memakai Aplikasi” WhatsApp Mod”

Tiap tahun, WhatsApp senantiasa mengeluarkan pembaruan buat memperkaya fitur di aplikasinya. Fitur- fitur itu terbuat buat tingkatkan pengalaman konsumennya. Tetapi, sedang saja terdapat konsumen yang memilah memakai aplikasi WhatsApp tidak sah ataupun WhatsApp hasil perubahan( WhatsApp Mod). Sebagian aplikasi WhatsApp Mod yang tersebar di antara lain WhatsApp GB, WhatsApp Plus, serta FMWhatsApp.

Aplikasi itu cuma dapat dipakai di Android, namun tidak dapat ditemui di Play Store. Mereka cuma dapat diunduh melalui file APK dari pihak ketiga semacam web website khusus. Banyak konsumen berargumen WhatsApp GB memiliki lebih banyak fitur yang tidak ada di WhatsApp sah. Alhasil, mereka dapat lapang mengotak- atik bentuk ataupun pengaturan WhatsApp mereka.

Sebagian fitur yang banyak jadi kesukaan merupakan mengganti tema serta simbol, melenyapkan status” lagi mengetik”, melenyapkan centang 2, membaca catatan yang telah dihapus, mengubah style graf, serta sedang banyak lagi.

Apalagi, aplikasi WhatsApp GB yang tengah marak dibahas di Twitter pula membolehkan konsumennya buat senantiasa memandang status WhatsApp walaupun telah dihapus oleh sang kreator. Konsumen WhatsApp GB pula dapat mengunduh status yang terbuat konsumen lain tanpa wajib melaksanakan screenshot. Nampak menarik memanglah, namun WhatsApp GB mempunyai sebagian resiko. Apa saja?

1. Obrolan catatan tidak seluruhnya aman

WhatsApp berulang kali berkata kalau obrolan konsumen dilindungi oleh sistem enkripsi dari akhir ke akhir( end- to- end encryption) serta ditaruh di server yang tidak dapat diintip siapapun, tercantum pihak WhatsApp. Catatan cuma dapat dikenal oleh sang pengirim serta akseptor.

Tetapi, perihal ini belum pasti legal pula buat obrolan yang terjalin di WhatsApp GB. Dihimpun KompasTekno dari Tech Maish, Selasa( 2 atau 2 atau 2021), tidak terdapat agunan kalau catatan konsumen WhatsApp GB nyaman dari pihak ketiga. Alhasil, konsumen butuh berjaga- jaga bila mengirimkan data berarti melalui chat di WhatsApp GB, semacam data perbankan, password, serta data individu yang lain.

Baca Juga  Berbahaya ! Informasi 500 Juta Konsumen Facebook Diprediksi Bocor

2. Rawan malware serta spyware

Sebab cuma dapat diunduh melalui pihak ketiga, aplikasi WhatsApp GB ataupun WhatsApp Mod lain lebih rawan bawa virus. Kala diunduh, terdapat mungkin aplikasi dapat menyuntikan malware ataupun spyware ke handphone konsumen serta mematikan informasi yang tersembunyi di handphone.

3. Susah memperoleh pembaharuan serta kilat:

Buat menginovasi aplikasi WhatsApp GB, konsumen wajib menciptakan link( tautan) file APK bermuatan tipe terkini aplikasi. Umumnya file APK dapat ditemui di suatu web website.

Tidak tidak sering, web website itu muat banyak promosi yang mengelabui orang kala akan mengunduh pembaruan aplikasi. Walhasil, konsumen hendak kebimbangan memilah file mana yang wajib diunduh serta mana yang tipuan. Bila salah klik, dapat saja terdapat malware yang menyelinap serta masuk ke dalam fitur kepunyaan konsumen.

4. Rentan diblokir

WhatsApp sudah mengetahui sebagian konsumennya memakai aplikasi WhatsApp perubahan yang tidak sah. Dihimpun dari Cnet, WhatsApp mengecam hendak memblokir sedangkan konsumennya yang kedapatan memakai aplikasi WhatsApp perubahan.” WhatsApp tidak mensupport aplikasi pihak ketiga ini sebab kita tidak dapat memvalidasi aplikasi keamanan mereka,” tutur pihak WhatsApp.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *